Sholat

CARA-CARA MENGERJAKAN SEMBAHYANG

Sembahyang yeng pernah diterangkan pada bab-bab yang lalu, bahawasanya sembahyang itu adalah merupakan satu cara istiadat bagi membolehkan kita berdiri menyaksikan diri kita sendiri. Kita harus mengerjakan istiadat 5 waktu dalam masa 24 jam sehari semalam. Oleh itu adalah perlu bagi kita mengetahui satu ncara hakiki untuk menunaikan sembahyang.

Rasulullah saw telahpun menerima cara-cara sembahyang ini daripada Allah Taala didalam satu peristiwa Israk dan Mikraj. Maka di dalam peristiwa itulah Rasulullah saw memerima sembahyang dan cara-cara melakukan sembahyang tersebut. Maka jadilah sembahyang 5 waktu itu ntunggak dan tiang agong bagi hakiki hidup manusia itu sendiri.

Di dalam pertemuan rahsia dengan Allah swt Baginda Rasulullah saw telah menerima cara-cara sembanyang sebagaimana cara-cara para malaikat, rasul, aulia-aulia yang dizahirkan oleh Allah terlebih dahulu daripada Baginda.

Maka terimalah Rasulullah saw akan cara tertib tereni sembahyang tersebut dan kemudiannya digazetkan oleh Baginda di dalam peraturan syariat Islam dan ianya menjadi rukun Islam yang ke dua.

Cara peraturan istiadat sembahyang itu hendaklah menjadi panduan dan ikutan kepada umat-umatnya sampailah dunia ini kiamat dan akhirat menjelang tiba.

Di dalam mensyaratkan cara-cara sembahyang ini Rasulullah saw pernah bersabda
“SOLLU KAMAA RO AITUMUNI USOLLI” Ertinya Sembahyanglah sebagaimana Aku Sembahyang.

Di dalam menunaikan syariat solat ini syariat MOHD telahpun menetapkan hanya satu cara solat yang mutlak iaitu sembahyang atau solat yang benar-benar mengikut sebagaimana cara-caranya yang diterima oleh Rasulullah saw dari Allah Taala sahaja yang harus menjadi panduan dan amalan oleh umatnya.

Jesteru itu jika diamalkan selain daripada cara-cara solat yang diterima oleh Rasulullah saw daripada Allah Taala itu, maka sembahyang yang diamalkan itu adalah kosong dan sembahyang pak turut semata-mata, tengok orang takbir – kita takbir, tengok orang sujud – kita sujud, tengok orang tahayat – kita tahayat. Tetapi kebanyakkan daripada kita tidak pernah belajar sembahyang dan tidak pernah menyoal diri kita sendiri kenapa kita sembahyang dan kenapa pula sembahyang di buat begitu rupa sekali ( ada rokuk, sujud dan sebagainya)

KEBANYAKAN DARIPADA KITA HANYA MENUNAIKAN SEMBAHYANG IKUTAN LAHIR SAHAJA, kea lam dunia kita terus tengok ibu dan bapa kita sembahyang kita npun terus disuruh sembahyang. Lantas kitapun sembahyang dan terus sembahyang sampai kita menjadi dewasa dan tua. Kita tidak pernah bertanya asal usul sembahyang itu, kerana jika satu cara sembahyang itu tidak sampai persambungannya kepada Rasulullah saw, maka sembahyangnya adalah sembahyang pak turut dan sia-sia sahaja.

Maka sembahyang yang dibuat tanpa pengesahan guru yang mursyid yang mengamalkan tatacara sembahyang yang mempunyai persambungan mata rantai daripada Baginda Rasulullah saw, maka jadilah sembahyang itu sembahyang ikutan dari datok monyangnya dahulu.

Dunia terus berpusing, matahari tetap memancarkan cahayanya, makin sehari makin ramai cerdik pandai Islam dari universiti itu dan pondok ini, tetapi lihatlah dimana sahaja kita pergi kebanyakkan manusia sembahyang dengan cara-cara mereka masing-masing berbeza diantara satu sama lain. Perbezaan di antara seorang alim dengan seorang alim yang lain diantara seorang jahil dengan seorang jahil yang lain.

Cubalah lihat satu contoh perbezaan cara Takbir sembahyang diantara dua orang alim, yang belajar di satu pusat pengajian yang mempunyai kitab dab hokum yang sama dan cuba pula kita perhatikan kedudukan kaki mereka diantara dua sujud yang seorang begini dan seorang lain begitu.

Lantas juka terdapat perbezaan diantara dua orang alim tersebut maka di manakah pula kebenaran sabda Rasulullah saw yang mensyariatkan sembahyanglah sebagaimana baginda sembahyang. Sedangkan hanya satu cara sahaja. Rasulullah saw menerima sembahyang daripada Allah swt. Oleh itu jika terdapat perbezaan amalan di antara dua orang ulama’ maka bagaimana halnya dengan si jahil yang tidak pernah mendapat tunjuk ajar daripada seorang guru yang mursyid.

Wahai anak cucuku, setelah hidupku sesuku abad ini, nakun telah banyak menemui guru-guru syariat untuk bertanya tentang cara-cara sembahyang ini.

Aku bertanya kepada mereka cara-cara sembahyang dan bertanya pula dari mana mereka mengambil cara-cara sembahyang dan bagaimana petuanya untuk menghadirkan diri didalam sembahyang dengan penuh khusyuk dan tawaduk dan menghilangkan perasaan fikiran membuatku teringat kepada lembu di padang atau kain basah kerana hari nak hujan, didalam masa sembahyang.

Tiada daripada mereka dapat memberi petua kepadaku tentang cara-cara sembahyang Rasulullah saw, dan cara-cara untuk menghadirkan diri dengan kusyuk dan tawaduk di dalam sembahyang. Malah masing-masing dengan petua fikiran masing-masing yang berbeda diantara satu alim ulama’ dengan satu alim ulama’ yang lain. Lantaran daripada itu akupun telah mulai sangsi dengan cara-cara sembahyang mereka dan aku nijtihad bahawa mereka bersembahyang ikut-ikut sahaja. Mereka belajar di Universiti dan pondok-pondok. Mereka belajar kitab semata-mata, tetapi mereka sendiri tidak pernah belajar dan diajar sembahyang Rasulullah saw.

Daripada itu aku berdoa kehadirat Allah supaya diajarkan akun cara-cara sembahyang seperti yang pernah diajarkan kepada Rasulullah saw ketika peristiwa Israk dan Mikraj dahulu.

Pada suatu malam aku diajar cara-cara sembahyang oleh Rasulullah saw disaksikan oleh Nabi Yusof a.s, Wali Qutub Qutubun Jadid Syeikh Abdul Khodir Jailani dan Imam Syafie Rahmatullah. Mereka dating mengajar aku sembahyang didalam keadaan tawasul dan kemudian disahkan pula oleh nabi khidir a.s didalam suatu mimpi yang terang dan jelas dan aku masih ingat sampai kesaat ini.

Kemudian aku membawa cara-cara sembahyang yang aku perolehi ini kepada beberapa orang guru hakikat dan makrifat lagi mursyid. Lalu mereka mengesahkan bahawa cara-cara sembahyang yang diterima oleh aku itu adalah sememangnya sebagaimana cara-cara sembahyang yang di terima oleh Rasulullah saw semasa Israk dan mikraj dahulu. Sesungguhnya aku yakin dengan ilmu aku dan aku tidak akan syak dengan ilmu aku.

Adapun rukun sembahyang itu adalah 13 perkara, Pertamanya niat dan yang terakhirnya adalah tertib. Demikianlah syariat sembahyang mengikut hukumnya.

Bermula peraturan cara-cara sembahyang yang boleh aku terangkan di dalam buku cacatan aku ini adalah seperti berikut :-

1. Dirikan solat berikut mengikut syarat dan rukunnya.
2. Menghilangkan diri
3. Menilik diri rahsia yang dikandung oleh kita
4. Membaca dan mendengar setiap anggota kita, membaca pada setiap patah bacaan di dalam solat tersebut.
5. Merasai nikmatnya sembahyang

Kelima-lima cara ini hendaklah dibuat serentak di dalam acara sembahyang tersebut.

1. Cara-cara Solat Mengikut Syarat Rukunnya.
Adapun yang dikatakan solat mengikut syarat rukunnya adalah dengan kita mendirikan solat dengan mengikut semua syarat rukun seperti yang ditetapkan oleh syariat.
Disini aku tidak berhasrat untuk membincangkan satu persatu, tetapi hanya aku berhasrat untuk membincangkan di dalam sembahyang yang jelas benar mempunyai perbezaan tentang aturcaranya, tingkah laku di dalam sembahyang itu sendiri. Diantara Perkara-perkara yang aku ingin sentuh disini ialah :-

) Niat
Adapun niat itu terkandung didalam Kosot, ta’arat dan Ta’ayin dan niat ini hendaklah terbit pada hujung hati kita dan terus dibuat dengan perlakuan, jadi niat boleh disimpulkan bahawa
‘Terlintas sesuatu dihati dan terus dilakukan dengan perbuatan akan apa yang terlintas dihati tersebut dan tidak kepada perbuatan lain’

Di dalam hal sembahyang ini kita lafazkan di dalam hati kita dan katakanlah
“ AKU HENDAK SEMBAHYANG MENYAKSIKAN DIRIKU KERANA ALLAH TAALA”

Disaat kita melafaskan niat kita ini, kita hendaklah berdiri ditempat sujud kita dan selepas lafaz niat langkahkan 3 tapak langkah kebelakang iaitu kearah tempat kita nak kiam pada sembahyang tersebut dan kiamlah untuk teruskan aturan sembahyang yang berikutnya.

) BERDIRI.
Adapun yang dinamakan kiam itu adalah kita berdiri diatas tempat sembahyang dan menghala dada tegak kearah Baitullah ( Kiblat Ka’abah )
Dimana jarak diantara kaki kiri dengan kaki kanan adalah sejengkal lurus dan kedudukan kedua-dua tapak kaki hendaklah lurus kearah baitullah.
Letakan tangan-tangan kita lurus dengan kura-kura tangan kita tegak mengadap kearah Baitullah.
Manakala mata zahir kita hendaklah memandang ke tempat sujud dan hilangkan diri kita dan seterusnya Takbirlah iaitu ALLAH HU AKBAR. Di samping itu perlu diingatkan kedudukan dada kita hendaklah sentiasa tegak kearah Baitullah di sepanjang sembahyang kita tersebut.

) TAKBIRRATUL IHRAM

Sambil kita berkata ALLAH HU AKBAR maka hendaklah kita mengangkat kedua belah tangan kita dengan tegak dan lurus serta biarkan ibu jari tangan kedua-dua belah tangan kita itu terkena cuping telinga kita disamping kita dapat merasakan ketegakannya, iaitu rasa tegang pada bahagian tengah belakang kita.

Lafaz ALLAH itu hendaklah di lafazkan dengan panjang 3 alif ( 6b harakat ) sambil angkat kedua belah tangan telinga dan lafaz AKBAR itu hendaklah serentak dengan kedua belah tangan kita untuk dipeluk atas pusat, dengan tangan kiri dibawah dan tangan kanan di natas.

Rapatkan lengan sebelah kanan ke bahagian rusuk kanan dan longgarkan lengan di sebelah kiri, semacam huruf HA SIMPUL PADA PERKATAAN ALLAH. Dakap kan tubuh kita kemas-kemas dan jangan sekali-kali bergerak walau keadaan macam mana sekalipun dengan lain perkataan tidak ada istilah boleh garu menggaru di dalam masa sembahyang.

Selesai sahaja takbir maka terus membaca doa iftitah ( Jangan diulangi lagi Takbir )

) Baca Al Fatihah

Hendaklah dibaca secara wakaf pada setiap ayat dan hendaklah dibaca di dalam dada, biarlah kita merasai bacaan kita itu, berada dibawah paras susu pada lambung kiri kita, dan jangan sekali-kali sekadar di baca dilidah dan didalam tengkok. Disamping itu ianya hendaklah dibaca mengikut tata cara bacaan yang betul mengikut sebutan huruf dan baris masing-masing

Bacalah Al Fatihah ini perlahan-lahan (jangan laju) supaya kita dapat keghairahan Al Fatihah tesebut. Di samping itu bacaan kita itu janganlah terlampau nyaring dan jangan pula terlampau perlahan sehingga tidak dapat kedengaran di telinga kita. Hal ini sesuai dengan firman Allah di dalam Al Quran surah Al Israk ayat 110 yang bermaksud
“ Dan janganlah kamu mengeraskan suaramu, di dalam solatmu dan jangan pula merendahkannya dan carilah jalan tengah di antara keduanya”

) RUKUK

Rukuk ertinya menundukkan diri searas pinggang kea rah Baitullah. Semasa rukuk mata kita hendaklah di tumpukan di tempat sujud. Manakala tangan kita hendaklah ditongkatkan di lutut ( Tapak kedua-dua belah tangan betul-betul di tengah tempurung lutut)
Dan bacalah dengan perlahan-lahan jangan laju
“ALLAH HU AKBAR …… SUBHA NAROB BIYAL ‘AZI MI WABIHAM DIH 3 X”

Kemudian bangkit iktidal dan angkatlah kedua tangan kita seperti takbir katalah

“ SAMI ALLAH HU LIMAN HAMIDAH … ROBBANALAKAL HAM”

) SUJUD

Bermula sujud itu adalah merebahkan diri kearah Baitullah dengan membongkokkan belakang. Biar bahagian muka kita terdampar diatas tempat sembahyang dan tangan kita hendaklah diletakan kedua-dua belah ibu jari menyentuh bibir kanan dan kiri.

Dan bahagian kaki sebelah kanan hendaklah ditegakan 90 darjah (tegak) dan jangan sekali-kali bahagian lengan kita menyentuh tikar sembahyang dan bacalah
“ ALLAH HU AKBAR”
“SUBHA NAROBBIYAL AKLA WABIHAMDIH”

Kemudian bangkit nduduk antara dua sujud. Letakan kedua-dua belah tangan diatas paha dan lutut ( jari jangan melebihi lutut) dan jangan digerakkan.

Bacalah
“ALLAH HU AKBAR”
“ROB BIGR FIRLI WARHAMNI, WAJBURNI, WARFAGNI, WARZUKNI, WAHDINI WA ‘A FINI, WAK FU ‘ANNI”

Dan sujud sekali lagi seperti diterangkan diatas.

) TAHAYAT AWAL DAN AKHIR

Bermula cara tahayat awal itu adalah dengan cara kita duduk diatas kaki kiri kita dan manakala bahagian jaji kanan hendaklah ditegakkan 90 darjah.

Manakala kedua belah tangan hendaklah diletakkan diatas paha / lutut dan mata zaahir kita hendaklah dilihat ditempat sujud dan bacalah Tahayat itu dengan teratur, perlahan dan kemas disamping ianya hendaklah di nbaca di dalam dada.

Bacaan tahayat ini mestilah ndi baca dengan teratur kerana ayat-ayat tahayat itu adalah ayat pujian Zat kepada Sifat dan pujian Sifat kepada Zat, dengan lain perkataan puji memuji diantara diri zahir dengan diri batin disamping penyaksian diantara tubuh zahir dan tubuh batin.,

Begitulah juga pada tahayat akhir, Cuma kedudukan kaki kita pada bahagian kiri hendaklah dimasukkan di bawah betis kaki kanan dan tegakkan tapak kaki kanan 90 darjah seperti didalam tahayat awal dann bacalah tahayat akhir sehingga habis.

) SALAM

Bermula salam itu berpaling muka kearah kanan dan kearah kiri ( perlu diingat diakhir berpaling mestilah mengadap kiblat ) dengan berkata
“ASSALA MU ‘ALAIKUM WAROH MATULLAH HI WABA ROKATUH”

Disamping itu biarlah mata zahir kitan dapatb melihat bahu kanan dan bahu kiri dan masa memusingkan kepala itu jangan sekali-kali dada kita bergerak ( biar tegak kea rah Baitullah ) dan semasa memberi salam itu maka bacalah :-

Salam sebelah kanan bacalah :-
“ANTA ROBBI WA ANA ‘ABDUKA LAA ILA HA ILLA ANTYA”

Salam sebelah kiri bacalah :-
“SOLAWA TULLAH ‘ALAIKA SYAIDINA MUHAMMADIN NABI YIL ‘AZIM”

ATAU PADA MERTABAT ZAT DAN SIFAT BACALAH

Salam kanan bacalah:-

“INNI ANA ZATUL HAQ”

Salam sebelah kira bacalah :-
“INNI ANA SIFATUL HAQ”

1) MENGHILANGKAN DIRI

Adapun yang dimaksudkan menghilangkan diri adalah dengan cara kita memfanakkan diri yang zahir ini dan mengisbabkan padi batin semata-mata, iaitu dengan kita merasai bahawa dengan sesungguhnya diri kita ini tidak mempunyai apa-apa. Kita tidak berkuasa, tidak mendengar, tidak berkehendak, tidak melihat, tidak hidup, pendik kata tidak……, tidak……., tidak…..,segalanya, hanya Dia saja (ALLAH) yang bersifat begitu.

Dengan beriktikad begitu kita akan merasai diri kita kosong, oleh nyang demikian, maka hendaklah kita merasai diri kita kosong sepanjang kita mengerjakan sembahyang iaitu dari kita mulai niat, takbir dan sampailah ke salam dan jangan sekali tidak merasai begitu, walaupun sesaatpun di dalam masa mengerjakan sembahyang tersebut.

Jika kita tidak merasai begitu (hilang diri) maka kita tidak dapat menyaksikan diri rahsia kita di dalam sembahyang tersebut, maka se elok-eloknya kita melafazkan bacaan pengistiharan tersebut ketika hendak memulakan takbir ratul ihrom (ketika kiam) katakanlah bacaan berikut

“INNI ANA ZATUL HAQ”
“INNI ANA SIFATUL HAQ”
“INNI ANA ASMA UL HAQ”
“INNI ANA AF ‘ALUL HAQ”
“LAHAIYUN, LAAA ‘ALIMUN, LAA SAMI’UNN, LAA BASIRUN, LAA KHODIRUN, LAA MURIDUN, LAA MUTAKALLIMUN BIL HAQ IL LALLAH”

Selepas sahaja dibaca bacaan diatas beserta dengan kita merasai berdera (rasa raaa) dibahagian belikat pada tengah-tengah tulang belakang, perasaan itu dari bawah tulang sulbi naik kearah atas tulang belakang. Bila sahaja merasai perasaan tersebut maka cepat-cepatlah kita takbir dengan kata

“ALLAH HU AKBAR”

Dan baca lafaz takbir biar secara panjang seboleh-bolehnya biarlah 3 alif ( 6 harakat)

Takbir kita itu biarlah dengan penuh bertenaga dan dilafazkan di dalam dada.

Perlun di ingatkan semasa kiam dan menghilangkan diri mata zahir kita hendaklah melihat pada tempat sujud kita. Dada kita mengadap kiblat dan mata hati kita hendaklah melihat di KHAUFKUSIRR iaitu diantara kedua-dua kening dan batang hidung.

Disamping itu telinga batin kita hendaklah menumpukan sepenuh perhatian dan pendengaran kearah bacaan yang dilafazkan oleh segenap anggota kita zahir dan batin. Dan tidak sesaat pun lalai dengan tugasnya itu.

Manakala tugas mata batin kita adalah melihat di KHAUF KU SIRR ​bagi menilik akan diri kita (diri rahsia yang dikandung oleh jasad kita) Maka tiliklah dengan sebaik-baiknya seluruh diri rahsia kita itu sehingga ianya benar-benar nampak jelas dan terang sekali.

Di dalam masa ini juga perlu diingatkan lagi bahawa tugas telinga batin kita adalah mendengar setiap patah nperkataan yang dibaca oleh lidah kita bersama secara serentak semua anggota kita yang zahir dan yang batin.

2) MENILIK DIRI SENDIRI

Adapun yang dimaksudkan dengan menilik diri rahsia adalah di mana kita menilik diri batin yang menjadi rahsia kepada Allah Subha Nahu Wa Taala. Maka diri batin kita itulah diri rahsia Allah; Ianya berada didalam jasad kita di mana rupanya adalah sama seperti rupa paras yang zahir ini tetapi ianya tiada cacat cela seperti kita.

Didalam hal menilik diri ini, tumpukan mata hati kita bdari saat menghilangkan diri Takbir Ratul Ihram sampailah kesalam kepada pusat “KHAUF KU SIRR” dan perhati, tiliklah diri rahsia di dalam jasad kita pada setiap saat diwaktu menunaikan solat tersebut.

Rupa diri rahsia kita adalah sama dengan rupa wajah kita. Biasanya bila saja wajah diri rahsia dapat dilihat dengan terang meliputi seluruh jasad kita maka kita akan merasai pada peringkat awalnya “berdera” (gementar seluruh tubuh secara automatic tanpa disengajakan) disamping diselit dengan suatu kelazatan yang payah untuk di terangkan disini. Dan dengan ini akan mewujudkan tawaduk di dalam solat.

Jangan sekali-kali kamu nenoleh mata batin kamu itu kearah lain, Malahan kamu haruslah melatihkan dirimu sehingga berjaya mencapai makam dan mertabatnya.

Tawaduk adalah mematikan penglihatan matahati dari melihat dan menilik hal-hal lain kecuali ditumpu sepenuhnya kepada menilik ndiri batin semata-mata. Dengan ini segala fikiran yang membayangkan sesuatu akan mansuh dan tidak timbul lagi dan lenyap langsung.

3) MENDENGAR BACAAN OLEH SETIAP ANGGOTA

Sebarang bacaan di dalam sembahyang bermula daripada menghilangkan diri, Takbir ratul Ihram, sampai ke salam hendaklah di baca didalam dada iaitu kita dapat merasai bacaan kita itu dilambung kiri kita. Jangan sekali-kali sebarang bacaan kita hanya dibaca dilidah sahaja.

Serentak dengan lidah menyebut satu-satu kalimah bacaan dimasa sembahyang, maka hendaklah dituruti sama oleh setiap anggota 7 lapis anggota jasad kita dan diri batin kita, dan dengan itu juga ianya wajib di dengar oleh telinga batin kita. Jangan sekali-kali menolehkan pendengaran telinga batin nkita kearah lain sepanjang masa mengerjakan sembahyang tersebut. Dengan melatihkan diri berbuat demikian akan menghasilkan keadaan kusyuk yang sebenar.,

Adapun yang dimaksudkan dengan kusyuk mematikan pendengaran telinga zahir kita dan membuka pendengaran telinga batin kita kepada setiap patah bacaan di dalam sembahyang tersebut kearah yang lain.

4) MERASAI NIKMAT SEMBAHYANG

Jika kamu mengamalkan petua-petuan solat waliyullah dan para-para aulia ini seperti mana yang diterangkan kepadamu tadi maka kamu akan menikmati satu kelazatan yang amat sangat. Kalau hendak di bagaikan di dunia ini delain daripada nikmat persetubuhan tiada lagi satu nikmat sedap yang boleh dinakmati oleh semua manusia, tetapi jika dibandingkan dengan nikmat persetubuhan maka nikmat sembahyang itu adalah 10 kali nikmat persetubuhan.

Sebenarnya nikmat ini tidak dapat diterangkan oleh bahasa. Tetapi ianya dapat dirasai sendiri oleh mereka yang sampai kepada mertabatnya.

Alangkah bertuahnya kita jika dapat merasai sendiri kelazatan tersebut. Dengan demikian tunaikanlah sembahyang sampai kita mengalami kelazatannya.[Ujang@mengenaldiri]




Advertisements

APA ITU SOLAT..

APA ITU SOLAT ? ( Syariat, Hakikat, Makrifat )
Solat dari takrif bahasa merupakan doa.

Pengertian solat dalam syarak pula ialah “beberapa ucapan dan beberapa perbuatan yang dimulai dengan takbir, disudahi dengan salam dan dengannya kita beribadah kepada Allah, menurut syarat-syarat yang telah ditentukan.”

Takrif solat dari pandangan Ariffbillah pula ialah “solat itu suatu perhubungan yang menghubungkan antara hati dengan Tuhan. Tujuannya untuk MENYATAKAN Tuhan.”

Ada tiga perkataan penting yang perlu perhatian :

1. Perhubungan
2. Hati
3. Tuhan

Huraian tafsiran solat dari pandangan Ariffbillah:

Solat itu suatu PERHUBUNGAN. 

Apa yang hendak dihubungkan? 
Menghubungkan Hati dengan Tuhan.

Apa maksud hati? 
Hati itu Qalbu/Roh. Maka yang hendak dihubungkan adalah Roh dengan TuhanNya. 

Siapa yang menghubungkan? 
Tuhan itu sendiri melalui perantaraan Roh. Tuhan menyatakan diriNya melalui Roh. Roh menyatakan diriNya melalui makhluk (manusia). Manusia menyatakan dirinya melalui jasad. Jasad menyatakan dirinya melalui sel. Sel menyatakan dirinya melalui nukleus. Nukleus menyatakan dirinya melalui atom dan atom itu kembali menyatakan diri TuhanNya. (Tujuh Martabat : Bermula dengan Tuhan dan berakhir dengan Tuhan )

Perhubungan itu boleh membawa maksud menyaksikan, bertemu, berkomunikasi atau berinteraksi. Komunikasi yang baik adalah komunikasi dua hala. Apalah erti komunikasi jika hanya satu pihak saja yang berkomunikasi? Apalah erti pertemuan jika tidak bertemu? Apalah erti berinteraksi jika satu pihak sahaja yang beri reaksi? Apalah erti saksi, jika tidak kenal saksi dan tidak pernah menyaksikan saksi?

Bila telah berkomunikasi, bila telah berinteraksi, bila telah bertemu antara Roh dengan Tuhan, maka akan nyatalah Penyaksian itu. Nyata penyaksian bermakna, nyatalah Tuhan itu. Bila nyata Tuhan, maka tiadalah segala sesuatu melainkan DIA.

Apa tugas makhluk manusia? 
Untuk beribadah kepada Tuhan.

Apa itu ibadah? 
Merendahkan, menundukkan dan melenyapkan diri makhluk hingga tidak lagi kelihatan segala sesuatu, zahir dan batin melainkan Allah. 

Bagaimana nak merendahkan diri?
Buang segala sesuatu yang bersifat makhluk. Bila mati sifat makhluk, maka nyatalah sifat Tuhan. Bila Tuhan telah nyata, maka berhubunglah. 

Bagaimana untuk berhubung? 
Lakukan solat. 

Apa itu solat? 
Suatu perhubungan yang menghubungkan antara hati dengan Tuhan. Tujuannya untuk menyatakan Tuhan. 

Bagaimana bersolat (berhubung)? 
Matikan diri daripada segala sesuatu. Buang segala sifat makhluk. Buang segala nama yang bernama. Buang segala sifat yang bersifat, Buang segala perbuatan yang memperbuat. Buang segala zat yang berzat. Bila segalanya telah dibuang, pulangkan segala sifat itu kembali kepada pemilikNya (Tuhan). Tuhan itulah Nama (Asma’) bagi segala yang bernama. Tuhan itulah Sifat bagi segala yang bersifat. Tuhan itulah yang memperbuat segala Perbuatan (Af’al). Tuhan itulah Zat bagi segala yang mempunyai zat. Sebab itulah bila sampai di “haiya alaasolah” kita pun menjawab “laa hau lawala quwwata illa billah…”


Hubung kait pengertian solat syarak dan solat makrifat

Di dalam pengertian syarak, ia lebih menerangkan perihal kaedah atau cara perlakuan solat dari zahir kepada batin, manakala pengertian ariffbillah lebih tertumpu kepada perhubungan dari batin kepada diri batin, tetapi kedua-duanya bermatlamat menuju kepada tujuan yang sama iaitu, Allah.

Syarak atau syariat itu bermakna peraturan, hukum atau undang-undang. Peraturan itu untuk manusia yang bertubuh berjasad yang bersifat zahir ini. Justeru itu pentakrifan syariat itu lebih menyentuh perihal sesuatu yang bersifat zahir kepada manusia. Sesuatu yang zahir itu tidak dapat dizahirkan melainkan ada yang batin. Perkara batin tidak dapat dihuraikan oleh perkara zahir. Hanya batin yang dapat menghuraikan perkara batin. Justeru itu istilah syariat banyak mengandungi kias dan perumpamaan yang perlukan ilmu untuk difahami. Solat dalam takrifan syarak itu ada sedikit kias.

Kiasannya ialah bagaimana perkara zahir (Beberapa ucapan dan beberapa perbuatan yang dimulai dengan takbir, disudahi dengan salam) boleh bersama dengan perkara batin (beribadah kepada Allah)?
Hanya perkara batin yang dapat bersama perkara batin. Hanya batin yang mengenal batin. 
Bagaimana yang zahir boleh mengenal yang batin? 
Perkara zahir adalah perkara nampak. Perkara batin adalah perkara tak nampak. Bagaimana perkara nampak hendak melihat perkara tak nampak?

Contohnya begini :

Dengan keadaan sedar dan jaga, cuba kita bayangkan sebiji buah manggis yang ranum. Sekarang, cuba kita gerakkan tangan dan cuba kita ambil buah manggis yang dibayangkan itu dengan tangan yang ada. Boleh? Nescaya tidak boleh ! Tangan itu perkara zahir, mana mungkin boleh ambil manggis yang wujud hanya dalam bayangan atau hayalan.

Sekarang, cuba pula kita letakkan diri kita dalam gelombang Alpha atau Theta (berhayal atau mimpi). Dalam hayalan itu, cuba kita ambil manggis tadi, kemudian kita kupas kulitnya, kita makan isinya dan kita rasa sedapnya. Kalau hayalan atau mimpi kita kusyuk, nescaya kita dapat merasakan yang kita benar-benar mengambil, mengupas dan memakan buah manggis itu. Malah, sedapnya rasa manggis itu, seolah-olah benar-benar terasa di tekak.

Contoh ini menyatakan bahawa, mana mungkin perkara batin boleh dirasa oleh perkara zahir. Hanya batin yang dapat mengenal batin. Buah manggis dalam hayalan atau mimpi itu hanya boleh dirasa oleh orang yang berkhayal atau bermimpi. Mana mungkin orang yang sedar boleh merasa manggis yang wujud dalam hayal atau mimpi.

Jika dibawa ke persoalan solat, takrif ariffbillah (makrifat), lebih mirip kepada perkara batin dan takrif syarak (syariat), lebih mirip kepada perkara zahir. Namun kedua-duanya menuju tujuan yang sama, iaitu kepada Allah! cuma, jalannya sahaja yang berbeza.

Perlu diingat, meskipun tujuan jalan syariat dan jalan hakikat itu sama, namun ramai pengikut-pengikut aliran syariat dan ramai juga pengikut-pengikut aliran hakikat “tersesat” ketika mencari jalan. Sebabnya? kerana mereka itu, kurang ilmu, hanya penuh dengan maklumat sahaja!

Bagaimana kita tahu kita tersesat jalan? Kita tahu kita tersesat, bila kita rasa kita masih tidak kenal dan tak jumpa akan apa yang kita cari. Kita tahu kita tersesat bila kita rasa kita masih tak sampai-sampai ke tempat dituju. Bila kita masih tidak tahu apa itu ikhlas. Bila kita tak pernah rasa dan masih tercari cari apa itu kusyuk. Bila kita masih mengaku, ini aku punya, itu aku buat. Kita tahu kita tersesat bila kita rasa kita “mampu” untuk mengucapkan syukur kepada Allah!!

Makanya, bila kita tahu yang kita telah tersesat dihujung jalan, maka, hendaklah kita balik ke pangkal jalan. Balik ke pangkal jalan itu, adalah balik ke tempat asal, tempat bermulanya perjalanan kita…

Bagaimana kita boleh tersesat jalan? Kita tersesat kerana kita tidak tahu jalan. Tidak tahu jalan kerana kita tidak tahu mencari jalan. Tidak tahu mencari jalan kerana kita tidak faham akan ilmu. Kebanyakan daripada kita menganggap maklumat itu sebagai ilmu. Maklumat tidak akan dapat mengenal dan tidak akan sampai ke tempat tuju (Allah). Untuk maklumat menjadi ilmu, kita perlu tahu teknologi memproses ilmu. Bila kita faham akan teknologi ilmu, maka barulah kita boleh memproses maklumat untuk dijadikan ilmu. Bila tahu cara memproses maklumat, maka barulah makna atau maksud oleh dihasilkan. Bila makna terhasil, maka barulah kita beroleh faham. Bila beroleh faham, barulah mengenal jalan. Bila mengenal jalan, baru tak sesat. Bila tak sesat, barulah sampai ke tempat tujuan. Maka, belajarlah! Tuntutlah ilmu walaupun sampai ke negeri China. Walaupun ulama hadis mengatakan hadis ini palsu dan daif, itu tidak menjadi soal, anggap saja ianya sebagai kata-kata mutiara, kerana kita cuma ingin mengambil ilmu di sebalik kata-kata itu.


Apakah Solat Itu Yang Menjadi Tujuan?

Solat itu bukan menjadi tujuan. Yang menjadi tujuan ialah Allah, tetapi solat (perhubungan) itu WAJIB dilakukan dan tidak boleh ditinggalkan kerana solat adalah “perhubungan” yang perlu dilakukan untuk menyatakan Allah. Allah menyatakan diriNya melalui perantaraan roh dan roh menyatakan diriNya melalui perantaraan tubuh jasad manusia. Tubuh jasad manusia itu hanya penzahiran atau pantulan (reflextion) roh dan roh itu pula bersumberkan Allah. Maka kalau tidak bersolat, bagimana kita boleh menyatakan Allah? Maka bersolatlah. Jangan tinggalkan solat. Solatlah samada di dalam solat atau di luar solat. Solatlah samada solat di dalam takrifan syariat atau solat di dalam takrifan ariffbillah (makrifat).

Bila nyatanya Allah,maka tertunduklah diri, rendahlah diri, hapuslah diri. Yang Tinggi dan yang Wujud hanya Allah. Inilah ibadah! Inilah solat. Solat yang sentiasa tidak putus. Inilah Solat Daim (Perhubungan yang sentiasa tidak putus). Inilah solat yang tidak berkesudahan bermula dari subuh, habis subuh, sambung ke zohor, habis zohor, sambung ke asar, sambung, ke maghrib,sambung ke isyak dan berbalik ke subuh, tanpa batasan waktu!

Cuma, dalam hendak menyatakan Allah itu, kita perlu ada ilmu bagaimana hendak berhubung. Perlu faham setiap takrifan syariat. Perlu tahu dan faham juga takrifan hakikat dan makrifat. Sebab itu kita perlu kepada banyak guru. Sebab itu kita perlu kepada banyak buku. Guru mengenal Tuhan, tidak semestinya guru agama. Buku mengenal Tuhan juga tidak semestinya buku agama. Guru mengenal Tuhan tak semestinya fasih berbahasa Arab. Guru mengenal Tuhan tidak semestinya bernama ala Arab. Apakah nama Sustarjo, Yuduyono, Kulup, Lebar, Timah, Kiah, Jack, Daniel, Ma Ye Tze, atau Mutthu, itu tidak Islamik? Guru mengenal Tuhan tidak semestinya bergelar al-Ustaz, as-Syeikh, al-Fadhil, al-itu atau al-ini.





Imam Abul Hasan al-Asy’ariy

Mengapa kita harus memilih Imam Abul Hasan al-Asy’ariy? Apakah yang memilih Imam al-Maturidiy juga tergolong ahlussunnah waljama’ah?

Rasulullah Shollallohu ‘Alaihi wa Alihi wa Shohbihi wa Sallam bersabda, yang artinya: “Sebaik-baik abad adalah abadku kemudian abad setelah mereka kemudian abad setelah mereka”. (Hadits Riwayat Imam Tirmidzi)

Pada masa ulama salaf ini, di sekitar tahun 260 H, mulai menyebar bid’ah Mu’tazilah, Khawarij, Musyabbihah dan lainnya dari kelompok-kelompok yang membuat faham baru. Kemudian dua imam agung; Abu al-Hasan al-Asy’ari (W. 324 H) dan Abu Manshur al-Maturidi (W. 333 H) –semoga Allah meridlai keduanya– datang dengan menjelaskan aqidah Ahlussunnah Wal Jama’ah yang diyakini para Sahabat Nabi dan orang-orang yang mengikuti mereka, dengan mengemukakan dalil-dalil naqli (nash-nash al-Quran dan al-Hadits) dan dalil-dalil aqli (argumen rasional) disertai dengan bantahan-bantahan terhadap syubhat-syubhat (sesuatu yang dilontarkan untuk mengaburkan hal yang sebenarnya) Mu’tazilah, Musyabbihah, Khawarij tersebut …